LINKS OF ME

Tuesday, August 23, 2011

♥ | ♥

Di depan saya sekarang ada suami-istri yang sepertinya mau cerai, ditemani pengacara mereka. Istrinya menangis sambil menggenggam tangan suaminya. Memohon.

Salah satu teman saya pernah bilang, "Kalo mau cari yang lebih baik sih ga akan pernah berhenti. Apa susahnya sih mempertahankan pilihan?"
Di dunia ini, kita diciptakan berbeda untuk saling melengkapi, bukan saling membatasi. Kalo kita menjalani hidup dengan orang yang sama kepribadiannya dengan kita, apa gunanya? Kita ga akan bisa merasa disayangi karena sama-sama sibuk untuk menyayangi. Kita ga akan mendapatkan hal yang berbeda dari diri kita. Kita ga akan pernah bisa merasakan rasanya jadi orang lain.
Pacaran itu pilihan. Menikah itu keputusan. Menggabungkan dua keluarga, dua kehidupan, dua kepribadian. Untuk apa menikah kalo kita ga mengenal calon pasangan kita sendiri? Untuk apa kita memilih dia kalo kita masih punya hal yang kita keluhkan tentang dia? Untuk apa memilih kalo kita merasa dia bukan orang yang tepat dan masih percaya ada orang yang lebih tepat dari dia?

Bodohnya mereka yang sudah ditakdirkan untuk bersama malah berpisah.
Bodohnya orang tua saya.

 

Wednesday, August 17, 2011

66 Tahun

Hari ini home timeline twitter gue dipenuhin sama hashtag #merdeka #DirgahayuIndonesia #Indonesia66 #17an dan sejenisnya. Happy Birthday Indonesia pun betah nangkring di trending topic worldwide. Bangga? Lumayan.
Gue kuliah di Universitas Airlangga, Departemen Politik. Dari setiap kelas yang gue ambil dan setiap dosen yang gue hadepin, gue terdidik untuk ngeliat keadaan ga cuma dari satu atau dua sisi. Teori Perbandingan Politik, Ekonomi Politik, dan beberapa mata kuliah yang ngajarin tentang keadaan politik luar negeri bikin penilaian gue tentang Indonesia mulai kebuka. Di twitter, following list gue maki-maki presiden, protes sama aparat, ngebenci pemerintah habis-habisan. Gue heran, yang duduk di kursi pemerintahan itu pilihan mereka, yang mereka bilang Bapak Prihatin itu dapet contrengan lebih dari 50% peserta pemilu dengan satu kali putaran. Berarti hanya segelintir orang yang emang ga setuju beliau jadi presiden.
Intinya, sebagian besar followers gue ga puas tinggal di Indonesia, karena pemerintahnya yang blablabla.. Tapi mereka cuma bisa protes lewat social network. Cuma sedikit yang berani ngirim protes kritis mereka ke koran, mentok-mentok partisipasi yang lain juga sebatas ngisi polling tentang kepuasan mereka terhadap pemerintah.
Tapi kenapa sih kita ga bersyukur bisa tinggal di Indonesia yang udah jauh lebih baik dari beberapa tahun yang lalu? Mereka bilang, "Apaan, gini nih enak pas jaman Pak Harto, semua aman, terkendali."
Padahal mereka ga tau berapa orang yang hilang cuma karena ngajuin pendapat di koran, atau bikin perkumpulan yang ngebahas tentang pemerintahan. Udah untung kita sekarang bisa bebas update status dengan kalimat yang ga pantes buat ngomentarin pemerintahan, dan pemerintah juga masih bisa sadar kalo mereka emang belum bisa bikin rakyat Indonesia ngerasa puas.
LSI bilang, banyak yang memilih pemerintahan Soeharto sebagai pemerintahan yang paling memuaskan. Tanya, siapa yang mereka survey? Umur berapa? Berapa orang? Serandom apa? Gue tanya sama kakek gue aja jawabnya, "Sekarang Indonesia udah enak, ga kayak dulu.."
Indonesia sekarang udah mulai dikenal. Ga kayak dulu, dapet pengakuan dari negara lain pun susah banget.
Namanya manusia emang ga pernah puas, dan itu juga bisa jadi bahan renungan pemerintah kita sih. Tapi mana bukti nyata mereka? Mereka justru pengen ninggalin Indonesia, ngerasa terdampar di negara yang mereka bilang bobrok di hampir semua bidang. Semua negara itu punya kelebihan dan kekurangan masing-masing, mereka ga berusaha mencintai negara mereka sendiri dan ngasih bentuk real buat ngebangun negara ini?
Korupsi, iya, setiap orang pasti pernah korupsi dari hal sekecil apapun. Dan kita bisa mulai ngebangun negara ini dengan ngajarin ke adek lo buat ngomong jujur tentang berapa harga jajanan yang mereka beli di warung sebelah, dan ngebalikin kembaliannya ke nyokap.
Bangsa ini udah ngelewatin perjalanan yang berat buat merdeka dan ngelangkah jadi bangsa yang lebih baik, kenapa ga kita terusin, berhenti mengeluh, dan kasih bentuk nyata. Bangun negara ini dengan hal yang positif, jadi pribadi yang bersih. Ga usah pikirin apa yang negara ini kasih buat kita, kita yang harus ngasih banyak hal buat negara ini. Bukan dengan protes ga mutu, pindah kewarganegaraan, atau mengutuk pemerintah.
Kalo kita bukan pemerintah, tapi bisa kan jadi orang yang maju di bidangnya masing-masing? Protes karena pemerintah ngehambat kemajuan mereka? Ajukan pedapat kritis dengan solusi yang bisa diwakili oleh orang banyak. Ini Indonesia, negara yang udah masang label demokrasi di jidatnya.
Mereka cuma ngeliat berapa koruptor yang belum ketangkep, ga ngeliat berapa yang udah di bui, berapa pejabat yang mentalnya tertekan karena takut korupsi. Mereka cuma ngeliat polisi yang narik duit tilang di pinggir jalan, ga ngeliat berapa situasi yang udah diamankan waktu ada bentrok. Mereka cuma ngeliat jalanan rusak, tanpa ngeliat berapa pajak yang mereka manipulasi buat disetor ke negara. Mereka cuma ngeliat berapa duit yang dikorupsi, ga ngeliat berapa yang udah dipake buat ngebangun bangsa ini.
Gue kuliah disini dengan tujuan baik, dan semoga emang bakal baik ke depannya. Jangan pesimis sama bangsa ini. Jangan pesimis sama pemerintah. Jangan pesimis sama temen-temen gue yang beberapa tahun lagi duduk di tempat yang penuh protes. Periode pemerintahan yang keganti 4 tahun sekali bikin kita punya waktu buat mengenal calon pemerintah kita ntar, bisa buat ngebuka mata kita, mau dibawa sama orang kayak gimana sih bangsa ini ntar, bukan cuma pemerintahnya, tapi kita juga, sebagai rakyat Indonesia.
Udah saatnya kita bangun dan nunjukkin kalo kita punya hal yang bisa dikasih buat negara ini, ga cuma duduk di depan komputer dan berusaha masukin segala tentang Indonesia jadi trending topic worlwide di twitter.
Kita butuh negarawan. Bukan politikus. Itu kata senior gue di twitter dan gue setuju. Semoga ntar pemerintah kita punya nasionalisme yang kuat dan taat sama agamanya. Amin.