LINKS OF ME

Wednesday, April 25, 2012

Kedewasaan

Kadang gue heran sama orang-orang yang bisa ngerasa kalo dirinya udah dewasa tapi masih ngelakuin sikap yang ga bisa diterima sama orang lain, ga umum untuk orang seumurannya. Tapi kadang gue juga muak sama diri gue sendiri karena kadang gue ngerasa dewasa, kadang masih bisa nangis.
Makin kesini gue makin tau, sama halnya kayak kebebasan, kedewasaan itu juga ditentukan sama orang lain, apa yang jadi indikator kata dewasa buat tiap orang itu beda-beda. Temen gue, nganggep dewasa itu kuat, ga nangis kalo ada masalah. Temen gue satunya lagi nganggep dewasa itu sensitif, jadi ada masalah sekecil apapun dipikir banget supaya bisa bersikap dengan bener. Tapi yang lain lagi juga ada yang bilang kalo dewasa itu gimana kita bisa ga dibebani sama masalah kita. So?
Relatif. Kalo gue, ada orang yang belom dewasa menurut gue, bisa aja buat orang lain dia dianggep udah dewasa. Yang pasti, dari setiap sikap kita, kita pasti punya alasan buat bersikap gitu.. Tapi apa kita pernah mikir sikap kita itu ngeganggu orang lain atau enggak walaupun kita punya alasan yang kuat?
Dan gue cukup kaget baru-baru ini nemu orang yang ga bisa mikir kalo sikapnya itu ngeganggu orang lain atau enggak, lepas dari alasannya bersikap gitu, dan lepas dari kedewasaan.
Menurut gue, dia ga dewasa. Karena dia ga bisa mikir dengan bener gimana rasanya kalo jadi orang lain yang dirugiin, padahal orang lain itu ga ada salah apa-apa. Jadi ga ada dendam yang harus dibayar. Dia nguatin sikapnya pake alasan yang kuat, menurut dia. Tapi tetep aja gue ga bisa terima karena itu ga ada hubungannya dengan gimana harusnya dia ngehargain gue. Dia pake alasan tentang masa lalu yang sekarang udah bisa disanggah alias ga berlaku. Expired!
Kalo kata pacar gue sih ya, tiap orang itu bakal berubah. Tapi kalo lo ga berubah, siap-siap aja sama perubahan orang.
Dari masalah ini, gue berusaha buat sensitif dan bersikap walaupun ga pake nangis, tapi juga ga bikin ini jadi beban. Habislah waktu gue buat mikirin beban beginian. Mending mikir ntar malem makan apa deh.
Gue belom dewasa seutuhnya, tapi gue udah satu langkah lebih maju dari dia. Karena gue lebih tau kenyataan di umur segini harusnya gimana dan pemikiran gue lebih bisa diterima sama orang banyak daripada pemikiran dia yang masih kayak anak SMA. Ya tapi terserah sih kalo menurut dia, dia udah dewasa. Kan udah gue bilang itu relatif. Semoga ke depannya dia bisa lebih tau aja kehidupan yang ngehargain kehidupan orang lain itu gimana.
Sekarang kayaknya gue emang ga perlu pusing mikirin kedewasaan orang. Kita pikirin aja masing-masing, kita udah cukup dewasa atau belom. Tapi kalo masih ada yang ga bisa ngehargain posisi gue, gue bakal perlakuin dia dengan cara yang dewasa. Dewasa menurut gue. Sama halnya ketika gue terima-terima aja diperlakuin orang kayak apa yang pernah gue lakuin ke orang itu.