LINKS OF ME

Wednesday, August 15, 2012

(Almost) Done


Ramadhan is almost done, dan gue masih nemu banyak orang yang sibuk ngurusin ibadah orang lain. Nih conversation paling gue benci selama Ramadhan:
Orang: "Ga puasa?"
Gue: "Enggak."
Orang: "IIIH.. SASA GA PUASAAA!"
Dan gue cuma ngasih straight face ke orang begitu. Itu mending, di belakang sana ga keitung berapa orang yang ngomongin gue karena gue ga pernah puasa, tanpa tau kenapa gue ga puasa.
Ya, mungkin karena gue terlalu santai, lumayan plural (mungkin malah banget sih), tapi kalo masalah puasa, gue emang ga bisa. Gue pernah nyoba puasa, dan hasilnya muntah tiap sahur dan buka. Asam lambung gue tinggi. Banget. Dan emang udah ga dibolehin puasa sama dokter. Dua tahun lalu puasa dan berakhir di rumah sakit seminggu. Lo mau nanggung biaya rumah sakit dengan nyuruh gue puasa?
Lepas dari itu, gue ngehargain gimana rasanya jadi orang lain yang ga puasa kalo digituin, walaupun alasannya karena mereka emang males puasa. Lo puasa, dan ngurusin ibadah orang lain? Oh come on, urusan ibadah itu cuma dari kita ke Tuhan, selama lo baik sama orang, ya beres, ga usah nyampurin urusan dia sama Tuhan lah. Ngingetin buat puasa sih oke, tapi kalo sampe ngejudge, ngatain, dan ngasingin anak yang ga puasa, hello? Lo anak kelas 1 SD yang lagi belajar puasa ya?
Gue ga ngebenci bulan puasa, tapi gue benci sama orang-orang yang sok minta dihargain karena puasa. Di beberapa daerah, tempat makan dipaksa tutup karena dinilai ngeganggu ibadah orang. Errrghh.. Ya kalo lo emang niat puasa, itu godaannya. Kalo lo kegoda, ya itu salah lo. Ini negara akomodasi agama-agama, bukan negara satu agama, ga semua orang puasa di negara ini. Nah yang ga puasa mau makan dimana kalo pas bulan Ramadhan, bro?
Kenapa sih kita ga bisa ngejalanin hidup seperti biasa aja kalo bulan puasa? Harus ya bersikap lebay gitu ke orang-orang yang ga puasa, apapun alasannya. Gue makan di hadapan lo, yaudahlah, itu dosa gue yang nambahin pahala lo. Toh gue ga nawarin lo atau nyuapin lo.
Makin sebel lagi gue kemaren hampir diserempet mobil box di jalan. Jadi ceritanya, gue udah ada di samping mobil box dari awal, dan di depan gue ada mobil, ya gue ga bisa nyelip lah, gue mau ke kanan. Nah mobil box itu mau ke kiri. Okelah itu mobil udah pasang lampu buat belok, tapi kan gue disampingnya, mana gue ngeliat. Mobil itu terus aja nyerempet gue dan supirnya maki-maki gue, bilang gue ga tau arti lampu buat belok lah! Gue langsung nyuruh dia minggirin mobilnya dan turun. Di pinggir jalan, gue jelasin ke dia kalo gue disampingnya dan dia aja yang ga ngeliat spion. Ya emang kalo udah pasang lampu buat belok, ya langsung belok seenaknya gitu? Eh dia ngamuk, ngegoblok-goblokin gue. Ya gue ancang-ancang mau ngegampar, eh malah ditarik tukang becak. Tukang becaknya bilang, "Sabar mbak, puasa.."
Dan gue langsung bilang kalo gue ga peduli, gue ga puasa! Terus gue harus ngehargain orang yang puasa tapi maki-maki gue gitu? Supir mobil box itu makin ngamuk dan bilang, "Jangan macem-macem ya mbak, untung situ perempuan."
Oh God. Sebegitu bodohnya ternyata lawan gue. Ya kalo dia sok ngehargain gue sebagai perempuan, ngapain dia maki-maki ke perempuan? Come on, gue tau kodrat gue sebagai perempuan, but if you treat me as a boy, I'll show it lah!
Double deh bodohnya orang itu.
Gue harap, ga ada orang lain yang sebodoh, atau lebih bodoh dari orang itu di negara ini. Gue harap lo semua yang puasa ga cuma bisa minta dihargain doang, tapi juga ngehargain orang yang ga puasa, selama lo tinggal di negara ini. Biarlah urusan ibadah kita jadi urusan pribadi masing-masing, mengingatkan jangan sampe menghakimi.
Gue hidup di dunia, urusan gue sama orang lain. Bekal gue ke akhirat, ya sama Tuhan. Gimana kita berlaku ke orang, ga menjamin kita berlaku sama juga ke Tuhan. Gitu juga sebaliknya.
Ga semua orang yang berlaku buruk ke kita dianggap buruk juga sama Tuhan. Cuma Tuhan dan dia sendiri yang tau apa alasannya dia begitu.
Baik dan buruk itu relatif. Selamanya.
Perlu gue ingetin, disini gue cuma komen gimana sikap kalian ke gue sebagai orang yang ga puasa, bukan komenin ibadah kalian. Itu sih urusan kalian sama Tuhan.
Semoga puasa kalian diterima.